There was an error in this gadget

Friday, February 26, 2010

Salam Maulidur Rasul 1431 Hijrah




Ya Allah, jagailah Dikau akan Rasul kami. Sungguh kami cinta akan baginda. Tempatkan baginda di sisiMu dengan darjat kemuliaan yang tertinggi.

Thursday, February 25, 2010

Cerita Tentang Darjah Iman

Di dlm Kitab Hayatus Shahabah halaman 524-525, diriwayatkan kisah berikut:

Menjelang Perang Uhud, Abdullah bin Jahsy mengajak sahabatnya, Sa'ad bin Abi Waqqash utk berdoa. Ajakan itu dipersetujui oleh Sa'ad. Keduanya mulai berdoa. Sa'ad berdoa terlebih dahulu:

"Tuhanku, jika nanti aku berjumpa dgn musuhku, berilah aku musuh yg sgt perkasa. Aku berusaha membunuh dia dan dia pun berusaha membunuhku. Engkau berikan kemenangan kpdku sehingga aku berhasil membunuhnya dan kemudian mengambil miliknya (sebagai rampasan perang)."

Abdullah mengaminkannya. Tiba giliran Abdullah berdoa:

"Tuhanku, berilah aku musuh yg gagah perkasa. Aku berusaha membunuhnya, dan ia berusaha membunuhku. Kemudian ia memotong hidung dan telingaku. Kalau nanti aku bertemu denganMu, Engkau akan bertanya: 'Man jada'a anfaka wa udzunaka?' (Siapa yang telah memotong hidung dan telingamu?). Aku akan menjawab bhw keduanya terpotong ketika aku berjuang di jlnMu dan jln Rasulullah (fika wa fi rasulika). Dan Engkau, ya Allah akan berkata: 'Kamu benar!' (shadaqta)."

Sa'ad mengaminkan doa Abdullah tersebut. Keduanya berangkat ke medan Uhud dan doa keduanya dimaqbulkan Allah.

Sa'ad bercerita kpd anaknya, "Duhai anakku, doa Abdullah lbh baik drp doaku. Di senja hari aku lihat hidung dan telinganya tergantung pd seutas tali."

Kisah ini tlh melukiskan sebuah cara utk mengukur cinta kita pd Allah. Sementara ramai yg berdoa agar mendapat ini dan itu, seorang pencinta sejati akan berdoa agar dpt bertemu dgn Kekasihnya sambil membawa sesuatu yg bisa dibanggakan.

Ketika di Padang Mahsyar nanti Allah bertanya kpd anda: "Dr mana kau peroleh hartamu di dunia?" Anda akan menjawab, "Harta itu ku peroleh dgn kolusi dan korupsi, dgn memalsu kuitansi, dgn mendapat cipratan komisi."

Allah bertanya lagi, "Apa saja yg tlh engkau lakukan di dunia?"

"Ku hiasi hidupku dgn dosa dan nista, tak henti-hentinya ku cintai indah dan gemerlapnya dunia hingga aku dipanggil menghadapMu." Allah dgn murka akan menjawab, "Kamu benar!"

Bandingkan dgn seorang hamba lain yg ketika di Padang Mahsyar berkata kpd Allah:

"Telah ku tahan lapar dan dahaga di dunia, telah ku basahi bibirku dgn zikir, dan telah ku curahkan waktu dan tenagaku untuk keagungan namaMu, telah ku hiasi malam ku dengan ayat suciMu dan telah ku letakkan dahiku di sejadah untuk bersujud pd kebesaranMu."

Dan Allah akan menjawab, "Kamu benar!"

Duhai.. adakah kebahagian yg lbh dr itu; ketika seorang hamba menceritakan amalnya dan Allah akan membenarkannya.

Mahukah kita pulang nanti ke kampung akhirat dgn membawa amal yg bisa kita banggakan? Mahukah kita temui Kekasih kita sambil membawa amalan yg akan menyenangkanNya?

Allahu a'lam..

Cerita Tentang Darjah Iman

Di dlm Kitab Hayatus Shahabah halaman 524-525, diriwayatkan kisah berikut:

Menjelang Perang Uhud, Abdullah bin Jahsy mengajak sahabatnya, Sa'ad bin Abi Waqqash utk berdoa. Ajakan itu dipersetujui oleh Sa'ad. Keduanya mulai berdoa. Sa'ad berdoa terlebih dahulu:

"Tuhanku, jika nanti aku berjumpa dgn musuhku, berilah aku musuh yg sgt perkasa. Aku berusaha membunuh dia dan dia pun berusaha membunuhku. Engkau berikan kemenangan kpdku sehingga aku berhasil membunuhnya dan kemudian mengambil miliknya (sebagai rampasan perang)."

Abdullah mengaminkannya. Tiba giliran Abdullah berdoa:

"Tuhanku, berilah aku musuh yg gagah perkasa. Aku berusaha membunuhnya, dan ia berusaha membunuhku. Kemudian ia memotong hidung dan telingaku. Kalau nanti aku bertemu denganMu, Engkau akan bertanya: 'Man jada'a anfaka wa udzunaka?' (Siapa yang telah memotong hidung dan telingamu?). Aku akan menjawab bhw keduanya terpotong ketika aku berjuang di jlnMu dan jln Rasulullah (fika wa fi rasulika). Dan Engkau, ya Allah akan berkata: 'Kamu benar!' (shadaqta)."

Sa'ad mengaminkan doa Abdullah tersebut. Keduanya berangkat ke medan Uhud dan doa keduanya dimaqbulkan Allah.

Sa'ad bercerita kpd anaknya, "Duhai anakku, doa Abdullah lbh baik drp doaku. Di senja hari aku lihat hidung dan telinganya tergantung pd seutas tali."

Kisah ini tlh melukiskan sebuah cara utk mengukur cinta kita pd Allah. Sementara ramai yg berdoa agar mendapat ini dan itu, seorang pencinta sejati akan berdoa agar dpt bertemu dgn Kekasihnya sambil membawa sesuatu yg bisa dibanggakan.

Ketika di Padang Mahsyar nanti Allah bertanya kpd anda: "Dr mana kau peroleh hartamu di dunia?" Anda akan menjawab, "Harta itu ku peroleh dgn kolusi dan korupsi, dgn memalsu kuitansi, dgn mendapat cipratan komisi."

Allah bertanya lagi, "Apa saja yg tlh engkau lakukan di dunia?"

"Ku hiasi hidupku dgn dosa dan nista, tak henti-hentinya ku cintai indah dan gemerlapnya dunia hingga aku dipanggil menghadapMu." Allah dgn murka akan menjawab, "Kamu benar!"

Bandingkan dgn seorang hamba lain yg ketika di Padang Mahsyar berkata kpd Allah:

"Telah ku tahan lapar dan dahaga di dunia, telah ku basahi bibirku dgn zikir, dan telah ku curahkan waktu dan tenagaku untuk keagungan namaMu, telah ku hiasi malam ku dengan ayat suciMu dan telah ku letakkan dahiku di sejadah untuk bersujud pd kebesaranMu."

Dan Allah akan menjawab, "Kamu benar!"

Duhai.. adakah kebahagian yg lbh dr itu; ketika seorang hamba menceritakan amalnya dan Allah akan membenarkannya.

Mahukah kita pulang nanti ke kampung akhirat dgn membawa amal yg bisa kita banggakan? Mahukah kita temui Kekasih kita sambil membawa amalan yg akan menyenangkanNya?

Allahu a'lam..

Kisah Rumput

Pada suatu pagi di satu sekolah menengah, ada seorang pelajar bertanya
pada seorang guru yang sedang mengajar. Ketika itu, guru tersebut
sedang menyentuh mengenai kasih dan sayang secara am. Dialog di antara
pelajar dan guru tersebut berbunyi begini :
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
Pelajar : Cikgu, macam mana kita nak pilih seseorang yang terbaik
sebagai orang paling kita sayang?. Macam mana juga kasih sayang itu
nak berkekalan?

Cikgu : Oh, awak nak tahu ke?.Emmm...baiklah, sekarang kamu buat apa
yang saya suruh. Ikut je ye...mungkin kamu akan dapat apa jawapannya.

Pelajar : Baiklah...apa yang saya harus buat?

Cikgu : Kamu pergi ke padang sekolah yang berada di luar kelas
sekarang juga. Kamu berjalan di atas rumput di situ dan sambil
memandang rumput di depan kamu, pilih mana yang PALING cantik tanpa
menoleh ke belakang lagi walaupun sekali. Dan kamu petiklah rumput
yang PALING cantik yang berada di depan kamu tersebut dan selepas itu
bawa balik ke kelas.

Pelajar : Ok. Saya pergi sekarang dan buat apa yang cikgu suruh.

Apabila pelajar tersebut balik semula ke kelas, tiada pun rumput yang
berada di tangannya. Maka cikgu pun bertanya kepada pelajar tersebut.

Cikgu : Mana rumput yang cikgu suruh petik?

Pelajar : Oh, tadi saya berjalan di atas rumput dan sambil memandang
rumput yang berada di situ, saya carilah rumput yang paling cantik.
Memang ada banyak yang cantik tapi cikgu kata petik yang paling cantik
maka saya pun terus berjalan ke depan sambil mencari yang paling
cantik tanpa menoleh ke belakang lagi. Tapi sampai di penghujung
padang , saya tak jumpa pun yang paling cantik. Mungkin ada di antara
yang di belakang saya sebelum itu tapi dah cikgu cakap tak boleh
menoleh ke belakang semula, jadi tiadalah rumput yang saya boleh
petik.

Cikgu : Ya, itulah jawapannya. Maknanya, apabila kita telah berjumpa
dengan seseorang yang kita sayang, janganlah kita hendak mencari lagi
yang lebih baik daripada itu. Kita patut hargai orang yang berada di
depan kita sebaik-baiknya. Janganlah kita menoleh ke belakang lagi
kerana yang berlaku tetap dah berlaku. Dan semoga yang berlalu tidak
lagi berulang. Jika kita berselisih faham dengan orang yang kita
sayang itu, kita boleh perbetulkan keadaan dan cuba teruskan
perhubungan tersebut walaupun banyak perkara yang menggugat
perhubungan tersebut. Dan ingatlah orang yang kita sayang itulah kita
jumpa paling cantik dan paling baik pada MULAnya walaupun nak ikutkan
banyak lagi yang cantik dan baik seperti rumput tadi. KECUALILAH jika
perhubungan tersebut tak boleh diselamatkan lagi, maka barulah kita
mulakan sekali lagi. Maka sayangilah orang yang berada di depan kita
dengan tulus dan ikhlas

Tuesday, February 23, 2010

Warkah Buat Pemimpin 2

Firman Allah subhanahuataala:

“Dan di antara orang-orang yang Kami yang telah Kami ciptakan ada umat yang memberi petunjuk dengan (dasar) kebenaran, dan dengan itu (pula) mereka berlaku adil”
Surah al-A’raf: 181

“Wahai orang-orang yang beriman! Mahukah kamu Aku tunjukkan suatu perdagangan yang dapat menyelamatkan kamu daripada azab yang pedih? (Iaitu) kamu beriman dengan Allah dan RasulNya dan berjihad di jalan Allah dengan harta dan jiwamu. Itulah yang lebih baik bagi kamu jika kamu mengetahui.”
Surah as-Saff: 10 – 11

“Sesungguhnya Allah membeli dari orang-orang mukmin, baik diri mahupun harta mereka dengan memberikan syurga untuk mereka. Mereka berperang di jalan Allah; sehingga mereka membunuh atau terbunuh, (sebagai) janji yang benar dari Allah di dalam Taurat, Injil, dan al-Quran. Dan siapakah yang lebih menepati janjinya selain Allah? Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan demikian itulah kemenangan yang agung.”
Surah at-Taubah: 111

“Wahai orang-orang yang beriman! Bersabarlah kamu dan kuatkanlah kesabaranmu dan tetapkanlah bersiap-siaga (di perbatasan negerimu) dan bertakwalah kepada Allah agar kamu beruntung.”
Surah Ali Imran: 200

“Sesungguhnya Allah mencintai orang-orang yang berperang di jalanNya dalam barisan yang teratur, mereka seakan-akan seperti suatu bangunan yang tersusun kukuh.”
Surah as-Saff: 4

Ayuhai teman dan saudaraku. Kini Islam menangis. Air matanya sungguhpun tidak kelihatan, namun kesejukan dan basahnya sungguh meresap bagi mukmin yang sejati. Kejadian yang menimpa, serta fitnah yang datang membelenggu membuatkan agama suci ini mulai tercemar. Hadirnya virus-virus kecil mencacatkan keseluruhan sistem Islam. Sungguh menyedihkan. Lukanya hati hanya Allah yang dapat mengetahui dan memahami sebagaimana sifatNya yang Maha Mengetahu lagi Maha Memahami.

Sahabatku. Sungguh kecintaan hati merupakan suatu medium penghubung antara kita. Namun, jalan perjuangan dan jihad yang sejati merupakan penguat bagi ikatan persaudaraan yang batin ini. Kita mungkin berbeza zahirnya, namun pada batin yang tidak terlihat oleh mata kita masih lagi sama. Makhluk Allah yang terikat dengan janji dan keinginan untuk menghambakan diri kepadaNya. Jadilah pejuang agama Allah kerana tiadalah lainnya akan ciptaan kita akan muka bumi ini melainkan untuk beribadah, menyembah Allah yang Maha Agung.

Sahabat dan saudaraku. Kita semua muslim. Kita semua mengakui akan kewujudan kuasa pencipta; Allah dengan hati mahupun lidah. Namun, dalam tingkah laku, jarang sekali antara muslim berbuat sebagai mana mukmin dan juga mukminat. Amalan-amalan Islam yang diakui lidah dan hati, jarang sekali diamalkan melalui anggota yang nyata dan pastinya merupakan suatu pinjaman yang bakal dituntut oleh pemiliknya.

Saat hidup di dunia ini. Gunakanlah hayat dengan sebaik mungkin. Jadilah pejuang agama Allah. Sapulah air mata Islam yang kini semakin lebat tangisannya. Jangan biarkan kesedihan ini terus berlalu sedangkan kita masih gagah untuk bersuka dan bergembira. Ingatlah, di saat ketawa membasahi suara dan melalui halkum, Islam semakin digilis dengan undang-undang manusia seperti nasionalisme, demokrasi kufur, komunisme, dan semacam yang lain. Apakah undang-undang ini mampu mengepalai dunia sedangkan dunia ini milik Allah.

Sahabat-sahabatku.

KITA ADALAH TENTERA ALLAH!

TENTERA ALLAH!

TENTERA ALLAH!

Sekian, wassalam.

(Zahafiz Omar bin Talib)

Warkah Buat Pemimpin 2

Firman Allah subhanahuataala:

“Dan di antara orang-orang yang Kami yang telah Kami ciptakan ada umat yang memberi petunjuk dengan (dasar) kebenaran, dan dengan itu (pula) mereka berlaku adil”
Surah al-A’raf: 181

“Wahai orang-orang yang beriman! Mahukah kamu Aku tunjukkan suatu perdagangan yang dapat menyelamatkan kamu daripada azab yang pedih? (Iaitu) kamu beriman dengan Allah dan RasulNya dan berjihad di jalan Allah dengan harta dan jiwamu. Itulah yang lebih baik bagi kamu jika kamu mengetahui.”
Surah as-Saff: 10 – 11

“Sesungguhnya Allah membeli dari orang-orang mukmin, baik diri mahupun harta mereka dengan memberikan syurga untuk mereka. Mereka berperang di jalan Allah; sehingga mereka membunuh atau terbunuh, (sebagai) janji yang benar dari Allah di dalam Taurat, Injil, dan al-Quran. Dan siapakah yang lebih menepati janjinya selain Allah? Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan demikian itulah kemenangan yang agung.”
Surah at-Taubah: 111

“Wahai orang-orang yang beriman! Bersabarlah kamu dan kuatkanlah kesabaranmu dan tetapkanlah bersiap-siaga (di perbatasan negerimu) dan bertakwalah kepada Allah agar kamu beruntung.”
Surah Ali Imran: 200

“Sesungguhnya Allah mencintai orang-orang yang berperang di jalanNya dalam barisan yang teratur, mereka seakan-akan seperti suatu bangunan yang tersusun kukuh.”
Surah as-Saff: 4

Ayuhai teman dan saudaraku. Kini Islam menangis. Air matanya sungguhpun tidak kelihatan, namun kesejukan dan basahnya sungguh meresap bagi mukmin yang sejati. Kejadian yang menimpa, serta fitnah yang datang membelenggu membuatkan agama suci ini mulai tercemar. Hadirnya virus-virus kecil mencacatkan keseluruhan sistem Islam. Sungguh menyedihkan. Lukanya hati hanya Allah yang dapat mengetahui dan memahami sebagaimana sifatNya yang Maha Mengetahu lagi Maha Memahami.

Sahabatku. Sungguh kecintaan hati merupakan suatu medium penghubung antara kita. Namun, jalan perjuangan dan jihad yang sejati merupakan penguat bagi ikatan persaudaraan yang batin ini. Kita mungkin berbeza zahirnya, namun pada batin yang tidak terlihat oleh mata kita masih lagi sama. Makhluk Allah yang terikat dengan janji dan keinginan untuk menghambakan diri kepadaNya. Jadilah pejuang agama Allah kerana tiadalah lainnya akan ciptaan kita akan muka bumi ini melainkan untuk beribadah, menyembah Allah yang Maha Agung.

Sahabat dan saudaraku. Kita semua muslim. Kita semua mengakui akan kewujudan kuasa pencipta; Allah dengan hati mahupun lidah. Namun, dalam tingkah laku, jarang sekali antara muslim berbuat sebagai mana mukmin dan juga mukminat. Amalan-amalan Islam yang diakui lidah dan hati, jarang sekali diamalkan melalui anggota yang nyata dan pastinya merupakan suatu pinjaman yang bakal dituntut oleh pemiliknya.

Saat hidup di dunia ini. Gunakanlah hayat dengan sebaik mungkin. Jadilah pejuang agama Allah. Sapulah air mata Islam yang kini semakin lebat tangisannya. Jangan biarkan kesedihan ini terus berlalu sedangkan kita masih gagah untuk bersuka dan bergembira. Ingatlah, di saat ketawa membasahi suara dan melalui halkum, Islam semakin digilis dengan undang-undang manusia seperti nasionalisme, demokrasi kufur, komunisme, dan semacam yang lain. Apakah undang-undang ini mampu mengepalai dunia sedangkan dunia ini milik Allah.

Sahabat-sahabatku.

KITA ADALAH TENTERA ALLAH!

TENTERA ALLAH!

TENTERA ALLAH!

Sekian, wassalam.

(Zahafiz Omar bin Talib)

Blog Stats

SEKAYU

SEKAYU