There was an error in this gadget

Sunday, January 31, 2010

Iman


Jalani hidup iman.

Hidup merupakan suatu perjalanan menuju ke suatu destinasi abadi yang kekal dan tidak berpenghujung. Kematian merupakan pengakhiran bagi pengembaraan yang sungguh menakjubkan ini. Setiap insan pasti merasai mati, dan mati merupakan suatu kemestian.

Mencari iman merupakan objektif dalam perjalanan ini. Mengejar suatu pendapatan sebagai asas membeli dunia akhirat yang sudah dipajak Allah untuk kita. Jika pendapatan mencukupi maka syurga itu menjadi milik kita. Tapak sudah tersedia. Hanya kita pemutus akhir samada ingin menerima atau menolaknya.

Namun,

Dalam mentafsir iman janganlah terlalu stereotaip dan sehala. Sungguh tafsiran istilah mahupun bahasa membawa maksud yang sama tanpa membatasi apa-apa makna yang tersirat. Namun kebanyakkan dari kita hari ini hanya mengaitkan iman dengan ibadah khusus dan sunat tanpa mengambil kira akan makna iman sebenar yang merangkumi tingkah laku kita seharian ini.

Iman mengandungi tiga unsur yang menjadikannya lengkap dan sempurna, iaitu:

  1. Pengakuan dengan hati
  2. Pengakuan dengan lidah
  3. Mengamalkan dengan anggota badan

Pengakuan dengan hati merupakan kebolehan rata-rata menusia mengenai kepercayaan kepada Sang Pencipta; Allah subhanahuataala. Ini dikenali sebagai tauhid rububiyyah.

Lidah juga senang berkata-kata. Amat senang untuk menabur janji dan menabur hujah. Mengatakan percaya akan kewujudan Allah yang tidak terlihat oleh mati mahupun tersentuh oleh kulit. Senang sangat mengatakan Allah Maha Melihat dan Dialah pemutus tadbir segala rezeki qada’ dan qadar ke atas setiap hamba dan makhlukNya.

Anggota juga merupakan elemen dalam menjadikan iman lengkap dan mampu digelar sebagai mukmin. Namun, akan hal inilah seringkali kita terjatuh dan gagal dalam melaksanakannya. Lidah dan hati mengakui kewajiban solat, namun anggota gagal melaksanakannya. Hati dan lidah mengakui akan kepentingan menjaga silaturrahim, namun perlakuan jauh tersimpang. Hati dan lidah sering mengatakan kaih sayang, namun tingah laku sering menolak perasaan hati.

Jikalau ada lompang, maka tidaklah iman mahupun muslim itu digelar mukmin mahupun mukminat. Sungguh susah mencari iman, namun perjalan mencarinya harus dimulai dengan langkah pertama. Ramai yang bercerita mengenai hutan yang direntas manusia, namun hanya diri yang menyelami mampu merasai perit terkena duri dan ranting.

Hiduplah dengan iman. Berbuatlah setiap perkara dengan iman. Bukan dengan nafsu mahupun kehendak hati yang melulu. Jagailah tingkah dengan iman. Dengar dan berbicaralah dengan iman. Baca dan berbuallah dengan iman. Jadikan kata-kata semanis iman yang menyelubungi jiwa yang indah.

Sahabatku.

Milikilah iman, sebuah pesan untuk diriku yang hina jua. Jadikanlah iman dan Islam sebagai cara hidup. Baca, bicara, pandang, dan dengarlah dengan iman. Janganlah selalu menyakiti hati sesama kita. Jika ada sahabat yang mengatakan tentang jiwanya yang terguris, maka terimalah kerana sesungguhnya terluka dan sedih merupakan fitrah yang dikurniakan Allah. Mengapa tabi’ie ini ditidakkan. Mengapa tangisan dikatakan kelemahan, mengapa jiwa yang terluka dikatakan kekurangan. Jika sesungguhnya perkara tersebut merupakan kelemahan dan keburukan, nescaya tidaklah Allah jadikan ia sebagai suatu ketetapan hati. Allah, ampunkan hamba Mu yang ini.

Hiduplah dengan iman. Hiduplah dengan iman. Hiduplah dengan iman.

Bicaralah dengan iman. Pandanglah dengan iman. Bacalah dengan iman. Berlakulah dengan iman. DENGARLAH DENGAN IMAN!

Sekian. Wassalam.

Kesimpulan Sendiri

Saya suka berenang. Menjadikannya sebagai riadah merupakan kegemaran. Alhamdulillah, berbekalkan kemahiran yang sedikit serta rakan-rakan yang membimbing, berenang mulai menjadi aktiviti kegemaran. Tambahan pula berenang merupakan perkara sunnah yang menjadi cadangan Nabi Muhammad (pbuh).

Baru-baru ini saya ada mengunjungi suatu tempat renang di negeri Terengganu. Meninggalkan kesan yang akan sentiasa berbekas pada hati saya. Kejadian yang menjadi penanda aras bahawa amalan-amalan Islam mulai terpinggir dan dipinggirkan. Sungguh menyedihkan, hati bagaikan direntap, jiwa bagaikan ditusuk sembilu. Oh Islamku, air matamu dapatku lihat, namun zahirnya aku masih lemah. Allah…

Petang itu bersama rakan membonceng motosikal daripada IPG KDRI ke destinasi. Alhamdulillah perjalanan lancar. Setiba di sana terserempak pula dengan adik-adik junior yang kebetulan beriadah juga. Mereka tidak berenang, namun bermain boling. Saya dan sahabat menuju ke kolam renang.

Selepas menukar pakaian, sahabat terus saja terjun. Saya pula ditahan oleh Penjaga Kolam (PK). Runsing juga mulanya. Dengan sopan saya bertanya kepada PK.

Saya : Ada apa bang?

PK : Baju ni tak boleh pakai. (jarinya menunjuk ke arah pakaian saya)

Saya : Kenapa bang? (saya memakai seluar trek dan baju t tanpa kolar berwarna biru tua)

PK : Memang tak boleh pakai. Kalau nak mandi kena buka baju (suara sedikit tinggi)

Saya : tapi kawan saya tadi pakai baju

PK : baju renang boleh. (merujuk baju tanpa lengan yang dipakai sahabat saya)

Saya : Tapi, takkan tak boleh saya nak jaga aurat

PK : (diam… mungkin terkedu)

Saya : Boleh tak bang? Sekali jer

PK : Cuba awak gi mana-mana swimming pool, boleh tak pakai macam ni?

Saya : Tapi saya nak jaga aurat saya

PK : (Diam, diam, diam. Terkesima agaknya. Hik hik)

Saya : Boleh lah bang. Sekali jer. Tak bagi kesan apa-apa pun

PK : Baju ni (baju saya) warna dia turun, cemarkan air

Saya : Ni baju Revsport original bang. Tak turun warna punya. Pasti punya. Revsport ori ni bang. He he

PK : (diam lagi)

Saya : Boleh ya bang. Sekali jer… please…..

PK : oklah, dah awak kata macam tu, go on jer lah.

Saya : thanks bang. Thanks a lot. Syukran (sambil salam tangan dia)

Saya pun terus terjun dalam kolam dan membuat pelbagai aksi renang. Haha.

Tiba-tiba terdengar pula Suara Sumbang (SS) yang mengetawakan saya.

SS : nak jaga aurat konon. Huh!

SS 1 : ha ah. Kalau nak jaga aurat gi cari kolam lainlah. Hahaha

Ya Allah. Terguris hati saya hanya Allah yang tahu. Rasa macam nak nangis. Sedih yang amat sangat. Moga Allah kurniakan hidayah buat semua.

Sidang pembaca.

Situasi Islam kini sangat genting. Sungguh menyedihkan. Aurat mulai dipandang remeh. Perundangan Islam ditolak sewenang-wenang. Sepatutnya semasa berenang, pengunjung diingatkan untuk menutup aurat, namun terbalik, PENGUNJUNG DIMINTA UNTUK MEMBUKA AURAT. TIDAK BOLEH SELUAR PANJANG. TIDAK BOLEH BERBAJU LONGGAR. TIDAK MEMAKAI TUDUNG DIGALAKKAN. MANDILAH LELAKI DAN PEREMPUAN DALAM SATU KOLAM!!!!!

Allah!

Buatlah kesimpulan sendiri. Fikir-fikirkanlah akan apa peranan yang perlu kita ambil dalam menangani hal yang ini.

Sekian. Wassalam.

* terima kasih buat PK yang memahami dan menyimpan sekelumit rasa takut pada Allah. Dia mungkin terpaksa menjalankan tugas yang diterima arahannya daripada pihak atasan. Sesungguhnya Allah lebih mengetahui.

Tuesday, January 26, 2010

PENERANGAN UNTUK SEMUA



WHO LET THE DOG OUT?!

Assalamualaikum dan Salam Sejahtera.

Semalam isu hangat melanda Institut Pendidikan Guru Kampus Dato’ Razali Ismail. Tidak lain tidak bukan, isu “anjing”! Siapa lagi yang memulakannya jikalau tidak diri saya ini. Sungguh mengejutkan apabila mendapat respon yang positif mahupun negatif. Alhamdulillah respon-respon positif lebih banyak saya terima berbanding nada-nada ketidakpuasan hati. Tujuan saya menulis pada ruangan ini mengenai hal yang tersebut juga adalah untuk menerangkan apa yang telah saya perkatakan. Terlebih dahulu saya pohon keampunan pada Allah seandainya kata-kata saya mengguris perasaan, dan kepada teman-teman anggaplah teguran semalam sebagai teguran yang KASAR!

Anjing bukanlah binatang yang hina, cuma diharamkan oleh agama demi menjaga kesucian diri daripada dijangkiti kuman-kuman yang terdapat pada anjing seperti penyakit gila, serta kuku dan mulut. Akan hal Allah mengharamkan haiwan ini daripada dimiliki mahupun dibelai oleh Muslim yang mukmin adalah bersandarkan alasan saintifik di atas. Sungguhpun begitu, masih terdapat khilaf mengenai membelai anjing dalam keadaan tangan yang kering.

Anjing juga dikaitkan dengan sifatnya yang nakal, manja, dan comel sebagai binatang peliharaan. Sifat taat dan patuhnya membuaikan hati manusia yang simpati dan kasih akan alam. Tidak ada suatu haiwan yang lebih taat kepada tuannya melainkan anjing. Tidak seperti kucing, keldai, mahupun tikus mondok. Keldai jika diikat tali sememangnya akan turut patuh, namun, silap talinya terurai, keldai lari meninggalkan tuannya. Tidak seperti anjing. Lehernya tidak berikat, tuannya tidak perlu berkasar, namun anjing memang semulajadinya taat dan patuh tanpa melawan.

Sidang pembaca.

Jangan jumud dalam mentafsir perkataan ANJING. Jangan hanya melihat anjing sebagai binatang yang haram di sisi agama Islam khususnya, namun ambillah juga pengertian akan sifat-sifatnya yang sudah termaktub dalam pengetahuan mengenai kepatuhannya yang tidak berbelah bagi. Anjing tidak pernah berjuang untuk melepaskan diri, anjing hanya tunduk patuh! Jikalau sungguhpun ada perjuangan untuk anjing melepaskan diri, anjing suka mementingkan diri, kesusahan suka ditanggung sendiri, akhirnya anjing terus dicaci, sebagai haiwan yang tidak punya pendirian pekerti.

Apa kaitan antara ANJING; MANUSIA

PERSAMAAN

1. Makhluk ciptaan Allah
2. Punyai nyawa
3. Hak kehidupan
4. Punyai suara (kecuali cacat)
5. Sukakan belaian dan kasih sayang
6. Ingin dijagai dan diperhati
7. Punya nafsu
8. Punyai pemilik; Khaliq dan manusia

PERBEZAAN

1. Anjing tidak punya akal, manusia punya akal
2. Anjing punya suara, manusia punya suara dan HAK BERSUARA
3. Anjing tidak suka meloloskan diri, manusia suka keleluasaan
4. Anjing tidak punya buah fikiran, manusia punya buah fikiran
5. Anjing tidak mampu berbincang akan masalah, manusia mampu menyelesaikan masalah bersama
6. Anjing hanya tunduk patuh tanpa melawan, manusia kritis dalam bertindak
7. Anjing tidak punya anjing sebagai penyokong, hak manusia disokong oleh manusia
8. Jiwa dan jasad anjing adalah tertakluk pada tuannya juga Allah, jasad dan roh manusia hanyasanya milik Allah.

Sidang pembaca yang budiman. Andaikata manusia yang punyai akal namun tidak bersuara, tidak berbincang, tidak cuba membina sokongan, tidak suka akan kebebasan, tidak diterima buah fikirannya, tidak menyelesaikan masalah secara berjemaah, tidak kritis, tidak menyokong hak manusia lain, dan merasakan dirinya tertakluk pada undang-undang dunia, APA BEZA SIFATNYA DENGAN ANJING?! Hanya kerana berkaki dua dan memakai pakaian kemas menandakan sifat kemanusiannya, nyata jelas meleset. Pakaian, tingkah laku, adab tatasusila, bukanlah tanda kemanusiaan manusia.

Saya berkata seperti mana ucapan semalam (semua sedia maklum dan tidak perlu diulang) adalah merupakan kesimpulan umum mengenai ….. yang terdahulu. Tidak saya spesifikasikan yang mana, bila, siapa, dan bagaimana. Saya melontarkan idea secara umum. Jikalau …... tidak terlibat mengapa mahu melatah? Apa rasional mahu melatah? Berani kerana benar, takut kerana salah. Mana mungkin kembang bidangan layar tanpa angin meniup pantai! Jikalau ……. yang terdahulu berasa mereka cukup jauh tersimpang daripada apa yang saya perkatakan, maka anggaplah ia sebagai debu melewati teratai-teratai. Mana mungkin debu menghilangkan indahnya kembangan teratai mewarnai muka tasik yang bergenang? Tidak akan terjejas keindahan bunga. Namun apa yang saya perhatikan, sebilangan …… cukup terasa dengan kata-kata saya yang berapi dan tidak berbasa basi. Tidak saya sangka, saya sangkakan teratai yang berkembang, rupanya hampagas di tasik, menyedut debu menjadi simpanan!

Sidang pembaca.

Bukan niat saya menghina, bukan juga niat untuk menjatuhkan sesiapa. Namun, tulus pada hati kurniaan Allah adalah untuk menyedarkan kita akan kepentingan memilih pemimpin yang benar-benar berwibawa. Jangan jadikan perkataan-perkataan saya sebagai hinaan, namun ambillah ia sebagai pengajaran. Saya mengaku saya bukanlah pemimpin yang terbaik, masih belajar mengenal erti hidup dan kehidupan. Namun, saya insan yang kritis dan tidak menerima sesuatu dengan hanya maksud tersurat, namun akan juga saya dalami erti tersiratnya.

Saya akui juga akan kesilapan saya menilai tahap mentaliti pada pendengar. Pada firasat saya, di hadapan saya semasa ucapan tersebut merupakan insan-insan profesional yang mengerti akan Bahasa Melayu dengan baiknya. Bukan kerana saya pelajar Major BM manakala yang lainnya Pendidikan Islam dan sebagainya yang menyebabkan wacana bahasa terbantut. Soal bahasa adalah tidak wujud kerana kita semua warga Malaysia yang selayaknya menguasai Bahasa Melayu dengan baik dan cemerlang, tambahan pula saya berbicara dengan bakal-bakal cendekiawan, mana mungkin bahasa saya tidak difahami, melainkan hati mereka beku, dan menolak nasihat dan kritikan.

Akhirnya, saya mungkin keterlanjuran dalam berbicara, namun sekurang-kurangnya ada yang tersentak dan mulai bangun dari mimpi. Ada juga yang mulai bingkas daripada zon selesa …… kerana wujudnya insan yang berani mengkritik dan membuka minda pelajar. Sampai bila kita ingin dilayan seperti pelajat-pelajar sekolah menengah? Sampai bila kita mahu diejek oleh mahasiswa-mahasiswa IPT lain dengan mengatakan kita semua manja dan tidak mampu berjuang? Sampai bila kita hendak patuh pada arahan yang tidak rasional dan tidak logik? Sampai bila lidah ini mahu kita bisukan daripada mengatakan yang hak dan juga yang batil? Sampai bila kita hanya menjadi penonton kebangkitan mahasiswa-mahasiswa IPT lain, sedangkan kita dimewahi dengan sekatan konsep ilmu? Sampai bila kita hendak berjuang mengikut kehendak HEP? Sampai bila kita hendak menjaga rahsia kecambukan yang terkena? Sampai bila kita hendak mengelak perbincangan? Sampai bila kita hendak menjadi anjing?!

Aduhai teman dan sahabat

TEPUK DADA TANYALAH IMAN!

Sebuah nada kemaafan daku simpulkan buat hati yang terluka dengan lidah setajam pedang. Kembarungan ampun dalam sendaan persahabatan yang terjalin bersama ukhwah yang terahmati oleh Allah. Sungguh kehinaan diri ini tiadalah setarafnya hati yang meresapi bicara langsung sebuah kata yang lahir dari lubuk minda bukan menurut nafsu buta dan tuli. Moga jalan perjuangan jauh menjadikan luka semalam sebagai ingatan bahawa saff tidak hanya terbina dengan kegembiraan mahupun kesenangan. Kerana kata yang tajam jangan sampai merobek kalbu, sungguh berparut jangan sampai membunuh silaturrahim, jangan sampai memancung kepercayaan, jangankan keindahan persahabatan dipasung jauh. PadaNya Allah rafakkan kita rakaman doa yang menjauhi bilangan kelopak melati mewarnai bumi agar kita semua bersatu dalam perjuangan menegakkan agama Allah di muka bumi yang belum sempurna namun sudah menuju kehancuran. Allah, jagailah iman kami, cambahkan ketakwaan kami. Amin…

Sunday, January 24, 2010

Terima Kasih Teman-temanku

Assalamualaikum dan salam sejahtera.

sehari dua ini ujian datang melanda bagaikan air hujan yang menitis. sungguh ia merupakan ubat bagi hati yang ketandusan. semalam dengan dikatakan sebagai sesat dan amalan saya tidak diterima Allah, kerana saya berdakwah menggunakan media massa dan mengikut situasi semasa. hari ini pula hangat diperkatakan mengenai ucapan panas saya semasa menjalankan kempen bagi Pilihan Raya Kampus (PRK). sungguhpun akan hal yang demikian, hati merasa tenang dan gembira apabila adanya teman-teman seperjuangan yang sanggup mempertahankan saya. perjalanan saya dengan bertemankan insan-insan yang sebegini membuatkan saya makin kuat untuk melangkah dan seterusnya mengubah minda insan-insan yang bakal bergelar guru. moga Allah izinkan impian dan harapan saya. moga Allah kurniakan saya bukan sahaja teman-teman, namun juga teman-teman seperjuangan seperti yang saya miliki sekarang ini. teman-teman, baha berterima kasih sangat, rasa segan bila mendapat sokongan yang di luar jangkaan. baha tak dapat nak senaraikan nama semua, cuma baha doakan kebahagiaan kalian dunia dan akhirat. pinta baha juga agar sokongan ini akan berkekalan, kerana jalan yang bakal kita lalui merupakan suatu perjalanan yang panjang dan jauh. Ya Allah, rahmatilah sahabat-sahabatku, jagailah mereka, restuilah mereka, ampunilah mereka. Ya Allah, doaku selalu agar jangan biarkan kami bertatih dalam perjalanan panjang menempuh hidup dalam memperjuangkan agamaMu. andai kami jatuh, hadirkan insan yang mengangkat kami sebagai pejuang, tentera-tenteraMu. amin.

Akhirnya, Baha maafkan individu yang terbabit, dan Baha juga minta maaf sebab guna bahasa yang tinggi sangat. baha sangkakan semua menguasai Bahasa Melayu, sebab tadi semua merupakan warga Malaysia yang seharusnya pada pendapat baha merupakan penutur natif Bahasa Melayu.

sesungguhnya teguran tadi dari Allah, Allah tegur Baha secara terus, depan khalayak ramai, mungkin Allah sayangkan Baha dan tak mahu Baha terpesong dari landasan perjuangan. Baha harap teguran tadi bukan bala. Ya Allah, rahmatilah hambaMu yang kerdil ini. padaMu daku sandarkan sepenuh harapan dan permintaan.

sekali lagi, TERIMA KASIH ALLAH KERANA KURNIAKAN TEMAN-TEMAN YANG SANGAT MEMAHAMI DAN MENGERTI. TERIMA KASIH TEMAN-TEMANKU.

assalamualaikum

Sunday, January 17, 2010

Percayalah

Kepercayaan merupakan tonggak bagi setiap perhubungan. Samada persahabatan mahupun perkahwinan. Kepercayaan merupakan medium pengikat yang melebihi fungsi cinta. Kepercayaan menimbulkan segala perasaan yang menjalinkan ruang hati dengan kasih dan belas. Rindu samada cinta timbul perlahan-perlahan kerana rasa kepercayaan semakin meningkat. Sebuah hubungan tidak akan kekal mahupun akan terbina tanpa medium yang dinamai kepercayaan. Saling percaya dan mempercayai.

Hubungan dengan Allah tidak akan menjadi tanpa kepercayaan dan kebergantungan yang sepenuhnya kepada Allah. Kata orang tidak kenal maka tidak cinta. Namun, dalam konteks hubungan dengan Khaliq, untuk mengenaliNya maka percayaila Dia. Kepercayaan yang dibina akan merangkum perasaan hormat padaNya dan mematuhi suruhanNya kerana kepercayaan yang ditaruh. Namun, kepercayaan yang langsung tidak wujud mahupun hanya menarikan perkataan ‘percaya’ pada bibir merupakan suatu perkara yang amat sia-sia. Percayalah, hanya kepercayaan yang menyebabkan kita menjadi hamba yang taat, kasih, patuh, cinta, dan rindu akan Tuannya. Percayalah kepada Allah kerana tidak akan sekali-kali Dia mengkhianati kepercayaan mahupun janji-janjiNya kepada kita. Dialah yang Maha Benar, dan tiadalah kebenaran itu datang melainkan daripadaNya.

Kepercayaan merupakan tiang utama perhubungan. Kepercayaan menimbulkan keeratan dan persahabatan. Ukhwah yang indah apakah mungkin dapat disulam tanpa kepercayaan sebagai pengikatnya. Mampukah berlayar bahtera persahabatan tanpa kepercayaan sebagai layarnya. Mampukah sampai bahtera ke tepian tanpa iman sebagai juragannya. Perhubungan diuji demi melihat sejauh mana keikhlasan mewarnai ikatan. Perhubungan diuji demi melihat sejauh mana kita saling mempercayai dan bergantung. Bukanlah adanya ujian kerana hubungan itu masih di awal jalan melainkan kerana Dia tahu apa yang tidak hamba-hambaNya ketahui. Dia menguji kasih yang ditutur mulut, Dia menguji sayang yang dimain bibir, Dia menguji percaya yang diukir lidah, Dia menguji iman yang indah dibicara. Dia menguji bukan kerana sia-sia melainkan mencungkil alpa yang makin terbenam pada hati kita; hamba-hambaNya. Insan, belajarlah untuk mempercayai teman-temanmu. Mungkin ada kata terlepas bicara, namun percayalah ianya bukan sengaja. Sepertinya yang meluah kata mengguris jiwaku tatkala hatimu dijerut marah dan api baran panas lagi membara. Apa pernah lagi selepasnya aku menolak percaya padamu? Tidak berubah kurang melainkan bertambah percayaku padamu kerana sedarlah daku, dikau menegurku tatkala aku kesilapan. Memang hatiku terluka, namun mengingati dirimu sudah cukup menjadi penawar bagi luka yang tidak pernah berbekas lagi. Sungguh kepercayaan tidak pernah berkurang sebanyak aku percaya kita akan sebahagia dulu biarpun seringkali dilanda kabus yang mengkaburkan masa depan. Aku masih percaya, percayalah.

Kepercayaan bukanlah mudah untuk dipupuk. Bukan sehari dua memerhati dan kepercayaan mulai berkembang. Putiknya biarlah lama agar ranumnya dapat memikat manis dan lemak. Jangan diperam percaya dengan takut, bimbang tidak mampu bertahan lama. Laluilah hidup dengan membina kepercayaan. Dan, demi sesungguhnya tanamkanlah kepercayaan yang agung kepada Allah subhanahuataala.

Insan. Terkadang kepercayaan yang disemai tidak juga tumbuh. Mungkin kerana tanah yang tidak subur, ataupun mungkin juga kita lupa membaja benih. Ada juga benih yang disemai kian subur, namun diragut saat belum berkembang. Itulah saat yang amat mendukacitakan. Saat pilu itu laluilah dengan tenang. Zikir dan doa pengubat jiwa. Akan hilang duka dibalut redha. Percayalah akan janji Allah kerana kepercayaan agung itu tidak akan pernah terkhianati. Dialah pemegang janji yang sebenar-benar.

Wednesday, January 13, 2010

Dalam Doaku

Tuhanku…

Aku berdo’a untuk seorang wanita yang akan menjadi bagian dari hidupku

Seseorang yang sungguh mencintaiMu lebih dari segala sesuatu

Seorang wanita yang akan meletakkanku pada posisi kedua di hatinya Setelah Engkau

Seorang wanita yang hidup bukan untuk dirinya sendiri tetapi untukMu

Wajah cantik dan daya tarik fisik tidaklah penting

Yang penting adalah sebuah hati yang sungguh mencintai dan dekat dengan Engkau

dan berusaha menjadikan sifat-sifatMu ada pada dirinya

Dan ia haruslah mengetahui bagi siapa dan untuk apa ia hidup sehingga hidupnya tidaklah sia-sia

Seseorang yang memiliki hati yang bijak tidak hanya otak yang cerdas

Seorang wanita yang tidak hanya mencintaiku tapi juga menghormatiku

Seorang wanita yang tidak hanya memujaku tetapi juga dapat

menasihatiku ketika aku berbuat salah

Seseorang yang mencintaiku bukan karena ketampananku tapi karena hatiku

Seorang wanita yang dapat menjadi sahabat terbaikku dalam setiap waktu dan situasi

Seseorang yang dapat membuatku merasa sebagai seorang pria ketika aku di sisinya

Tuhanku…

Aku tidak meminta seseorang yang sempurna namun aku meminta seseorang yang tidak sempurna,

sehingga aku dapat membuatnya sempurna di mataMu

Seorang wanita yang membutuhkan dukunganku sebagai peneguhnya

Seorang wanita yang membutuhkan doaku untuk kehidupannya

Seseorang yang membutuhkan senyumku untuk mengatasi kesedihannya

Seseorang yang membutuhkan diriku untuk membuat hidupnya menjadi sempurna

Tuhanku…

Aku juga meminta,

Buatlah aku menjadi pria yang dapat membuatnya bangga

Berikan aku hati yang sungguh mencintaiMu sehingga aku dapat Mencintainya dengan sekedar cintaku

Berikanlah sifat yang lembut sehingga ketampananku datang dariMu

Berikanlah aku tangan sehingga aku selalu mampu berdoa untuknya

Berikanlah aku penglihatan sehingga aku dapat melihat banyak hal baik dan bukan hal buruk dalam dirinya

Berikanlah aku lisan yang penuh dengan kata-kata bijaksana,

mampu memberikan semangat serta mendukungnya setiap saat dan tersenyum untuk dirinya setiap pagi

Dan bilamana akhirnya kami akan bertemu, aku berharap kami berdua dapat

mengatakan:

“Betapa Maha Besarnya Engkau karena telah memberikan kepadaku seseorang

yang dapat membuat hidupku menjadi sempurna.”

Aku mengetahui bahwa Engkau ingin kami bertemu pada waktu yang tepat

Dan Engkau akan membuat segala sesuatunya indah pada waktu yang telah

Engkau tentukan

Amin…

Untuk Seorang Sahabat


Mungkin waktu kan terus berlalu, membawa buih-buih pergi menjauh. Dan manusia hanyalah butir pasir berserak di hamparan zaman, yang mengikuti kemana angin takdir berhembus. Dan mungkin waktu melapukkan batu, membuat besi menjadi karat; Mengubah dunia menjadi tidak seperti yang kita kira dan angankan. Walau sungguh pun waktu berkuasa, persahabatan sejati takkan mudah pudar olehnya.

Akan kenangan saat mimpi-mimpi bersemi semerbak, dan akan kenangan saat mimpi-mimpi terhempas berkeping di jalan berlubang kehidupan -- dan kau ada di sana sebagai sahabat yang memahami segala keluh kesah. Atas kebaikan yang mungkin tidak kau sadari, oleh sekedar canda yang membuat hidup ini lebih memiliki arti; menjauhkan rasa nyeri sedari.

Dan sahabat, jika apa yang kita miliki memang persahabatan yang tulus, maka ada tali silaturahim yang mesti kita jaga. Walau jarak merenggangkan ikatan, dan harapan-harapan membawa kita berlayar ke negeri-negeri asing; ketahuilah bahwa ada seorang sahabat yang akan membantumu jika engkau membutuhkannya.

Kado ini tak lebih berharga ketimbang kebaikanmu selama ini. Hanya sekeping tanda mata agar kau tak lupa, bahwa ada – ada bahagia untuk menjadi seorang saudara.

Sumber: pecintasyair.blogspot.com

Tuesday, January 12, 2010

KELAS KOMUNIKASI LISAN BAHASA MELAYU

Peringatan: Kedudukan kelas dan juga hari pembelajaran mungkin akan dipinda dan akan diberitahu kemudian. Assalamualaikum

Sunday, January 10, 2010

Lelaki Idaman Muslimah

Lelaki idaman muslimah..,

Biarlah dia seorang yang buta..,

Kerana matanya sunyi dari melihat perkara-perkara maksiat dan lagho,

Kerana kedua matanya terpelihara dari memandang aurat wanita ajnabi,

Asalkan kedua matanya terang dalam memerhati keagungan ciptaan Allah,

Asalkan dia celik dalam melihat kesengsaraan umat Islam di Palestin, Bosnia, Ambon dan seumpamanya..

Biarlah dia seorang yang bisu..,

Bisu dari pujuk rayu yang bisa mengoncang keimanan,

Bisu dari mengungkapkan ungkapan yang bisa meracun fikiran,

Bisu dari perkataan yang bisa mengundang kekufuran,

Asalkan bibirnya sentiasa basah mengingati Tuhan,

Asalkan lidahnya tidak pernah lekang dari membaca Al-Quran,

Asalkan dia petah membangkang kemungkaran dan dia lantang menyuarakan kebenaran..

Biarlah dia seorang yang bakhil..,

Bakhil dalam memberi senyuman pada wanita yang bukan mahramnya,

Bakhil dalam meluangkan masa untuk membuat temujanji dengan wanita ajnabi yang boleh dinikahinya,

Bakhil untuk menghabiskan wang ringgitnya kerana seorang wanita yang tidak sepatutnya..

Tetapi dia begitu pemurah..,

Meluangkan masanya untuk beribadah dengan Khaliqnya,

Dia begitu pemurah untuk mempertahankan aqidahnya,

Pemurah dalam memberikan nasihat dan teguran,

Sehingga dia sanggup menggadaikan hartanya bahkan nyawanya

Demi melihat kalimah syahadah kembali megah di muka dunia..

Biarlah dia seorang yang papa..,

Papa dalam melakukan perkara maksiat,

Papa dalam ilmu-ilmu yang tidak berfaedah dan tidak bermanfaat,

Papa memiliki akhlaq mazmumah..

Tetapi dia cukup kaya..,

Dalam pelbagai ilmu pengetahuan,

Dia begitu kaya memiliki ketinggian akhlaq dan budi pekerti yang mulia,

Dia begitu kaya dengan sifat sabar dalam mengharungi tribulasi kehidupannya,

Dan dia seorang yang kaya dalam menanam impian untuk menjadi seorang syuhada yang syahid di jalan Allah..

Bersangka Baik Kepada Tuhan

Kejadian membakar gereja oleh puak pelampau 8 Januari lalu menimbulkan seribu satu persoalan di minda kita yang lemah ini. Emosi kita juga terganggu kerana kita sudah tidak dapat membayangkan adakah perkara yang lebih teruk daripada serangan terhadap gereja-gereja akan berlaku di bumi Malaysia yang aman ini.

Sebenarnya saya tidak tahu apa yang hendak dituliskan dalam artikel ini. Secara spontan juga saya mula menulis dengan Bahasa Melayu walaupun kebiasaannya saya lebih suka menulis dalam Bahasa Inggeris. Saya menulis kerana saya merasa sedih kerana sekali lagi nama baik agama Islam yang saya kenali sebagai agama yang selalu mempromosian keamanan dan kedamaian telah dikaitkan dengan perkataan “pengganas”.

Bukan itu sahaja keperitan emosi saya, hati saya turut menangis kerana nama baik negara Malaysia yang terkenal dengan keistimewaan menjaga keharmonian kehidupan masyarakat berbilang kaum dan agama dicemarkan dengan teruk akibat perbuatan menyerang gereja oleh sekumpulan syaitan yang tidak faham ajaran agama mereka.

Saya teramat keliru mengapa keganasan sebegitu rupa boleh berlaku di negara kita atas satu isu nama Tuhan. Saya tertanya-tanya dan tersipu-sipu mencari jawapan; adakah ajaran agama dimiliki Tuhan, atau Tuhan ini dimiliki ajaran agama? Setahu saya, Tuhan ini maha berkuasa dan memiliki segala benda-Nya di alam semesta ini. Maka sepatutnya agama ini dimiliki Tuhan, dan tugas manusia sebagai penganut ialah untuk menurut segala perintah ajaran agama dan menjaga tingkah laku demi menjaga nama baik agama.

Entah, sejak bila pula agama dan nama Tuhan menjadi permainan milik-memiliki manusia. Ataupun sememangnya dipatutkan sebegitu, segala benda yang diciptakanNya di alam semesta ini perlu direbut manusia? Akan tetapi, manusia nak merebut semua benda ini pasal apa, pasal nak bawa benda yang direbut ini ke neraka? Boleh ke? Sepatutnya manusia ini harus sentiasa beringat bahawa besok kita mungkin akan mati, dan bukannya menganggap kita ini akan hidup selama-lamanya.

Entahlah juga apa perasaan Tuhan sekarang? Bayangkan bagaimana lukanya perasaan seorang guru yang sangat disayangi dan dihormati apabila pengajarannya dihina gara-gara tindakan beberapa muridnya bertindak di luar ajaran yang diajarnya….. Mengapa manusia yang dianugerahkan otak ini sering menyakitkan hati penciptaNya? Mengapa? Mengapa?

Saya mungkin tak akan jumpa jawapan kepada persoalan-persoalan di atas. Walaupun pada malam 8hb Januari, saya terasa dunia ini teramat gelap bagaikan tiada penghujungnya, namun Tuhan tetap menerbitkan matahari dari sebelah Timur pada sebelah subuh hari keesokkan. Saya amat bersyukur setiap kali melihat matahari yang terbit kerana saya berpendapat Tuhan masih memberikan hari yang baru untuk kita untuk membetulkan pemikiran dan tingkah laku kita untuk menjadi seorang yang lebih baik daripada semalam. Melihat keindahan matahari yang terbit ini, saya merasakan Tuhan sedang memberikan harapan dan masa untuk menyelamatkan keadaan negara kita.

Mungkin kejadian keganasan ini akan menyedarkan rakyat untuk menghayati betapa tidak ternilai harganya keamanan yang kita nikmati sebelum ini jika dibandingkan dengan ketakutan dan kebimbangan yang kita alami sekarang.

Mungkin juga perkara ini akan menyedarkan ahli-ahli politik dan media arus perdana yang merasakan mereka mempunyai kuasa untuk bermain dengan emosi segelintir rakyat; bahawasanya emosi itu bagaikan api, tiada manusia yang mampu mengawal api apabilanya sudah menjadi liar dan besar.

Mungkin juga perkara ini akan menjadikan titik mula untuk menyedarkan rakyat Sabah dan Sarawak untuk menuntut perubahan bersama rakyat Semenanjung Malaysia demi masa depan negara yang lebih baik.

Mungkin juga perkara ini akan menjadikan rakyat lebih matang dalam menghadapi provokasi yang lebih mengancam pada masa depan.

Mungkin juga perkara ini menyebabkan rakyat mula mempersoalkan sampai bila kita harus berlagak bodoh, dianggap bodoh dan diperlakukan sebagai orang bodoh dan dijadikan alat untuk mengekalkan kuasa beberapa orang berkepentingan?

Mungkin juga perkara ini dapat mengingatkan rakyat bahawa rakyat mempunyai kuasanya tersendiri yang amat digeruni parti-parti politik dan rakyat harus bijak menggunakan kuasanya sebaik mungkin dari sekarang untuk menjaga kepentingan negara.

Entahlah, terlalu banyak kemungkinan yang saya fikirkan namun apa jua berlaku, saya kena sangka baik pada Tuhan.

Saya harus sangka baik pada Tuhan bahawa Tuhan akan memberikan yang sebaiknya kepada Malaysia.

Saya harus sangka baik pada Tuhan bahawa mereka yang cuba menganiaya orang tidak berdosa dan memecahbelahkan rakyat akan dibalas jahat.

Saya harus sangka baik pada Tuhan bahawa rakyat Malaysia akan lebih berpadu dan bersatu selepas keganasan ini demi keamanan dan keselamatan negara.

Saya harus sangka baik pada Tuhan bahawa mereka yang tidak faham agama akan diberi pedoman dan cahaya pengetahuan untuk membuka minda mereka supaya mereka boleh kembali ke jalan yang betul.

Saya harus percaya ada tujuannya perkara ini berlaku kerana Tuhan adalah maha adil, maha mengetahui dan maha Esa.

Everything happens for a reason. Segala yang terjadi ada hikmahnya. Kita harus sangka baik pada Tuhan. Bersabarlah wahai rakyat Malaysia yang faham agama.

P.S: Kepada pembaca Muslimin dan Muslimat sekalian, sekiranya artikel ini sesuai dari segi akidah untuk digantikan perkataan Tuhan dengan Allah, dipersilakan untuk menukarnya. Di sini juga saya ingin mengesyorkan satu artikel yang saya rasa cukup bagus untuk dihayati bersama. Artikel di bawah ditulis oleh Mohd Azri bin Mohd Nasaruddin.

Kalimah Allah: Tinggalkan Emosi, Tingkatkan Ilmu. http://bit.ly/5gY4ZU

---------------------------------------
Li Fook Gao @ Tohkong Mosjid.


petikan ini merupakan hasil nukilan Li Fook Gao yang disiarkan

Saturday, January 9, 2010

PERHATIAN!!!

KEPADA YANG BERTANYA MENGENAI BAITUL MUSLIM. SAUDARA/RI BOLEHLAH MERUJUK BAITULMUSLIM.COM. TERDAPAT PENERANGAN DAN JUGA BORANG PERMOHONAN.


Nuansa Nurhafiz 2010

Nuansa tahun ini merupakan untuk mencapai 10 muwsafat tarbiah dalam membentuk peribadi ku yang ulung serta lebih bertamadun. Umur sudah mencapai 20-an. Moga kebodohan usia belasan akan hilang dan terus padam dalam kamus kehidupan.

Memori PPISMP





Semoga kenangan yang terpatri indah ini akan mekar dalam jambangan mahabbah yang wanginya akan menyegarkan segenap silaturrhim yang kita bina.

Blog Stats

SEKAYU

SEKAYU