There was an error in this gadget

Monday, July 20, 2009

Nizam The Cutest!!!



ini gambar Nizam dalam bas masa OTW balik dari Langkawi. COMEL SANGAT!!!!!!

Tuesday, July 7, 2009

Cutest birthday card


Ini merupakan kad harijadi yang saya terima daripada kawan-kawan saya. Memang ringkas, tapi cukup bermakna. Kata Aidil, Fuad yang buat kad itu untuk saya. TERIMA KASIH FUAD!!! Aku pun sangat sayangkan kau dan kawan-kawan yang lain. Semoga kita semua dirahmati Allah sentiasa, dan hubungan kita kekal abadi. Barakallahu Fikh.. mmmmmuuuahh!!!!

Konsep Kepimpinan

Konsep kepimpinan:

“ kepimpinan merupakan jentera atau daya penggerak daripada sumber dan alat yang terdapat pada sesuatu persatuan atau organisasi
(Saigon)

“ orang yang layak digelar pemimpin adalah orang yang dapat membuat keputusan yang kritis dan dapat bertindak dengan jayanya membawa perubahan yang besar dan tertentu dalam sesebuah organisasi.”
(Philip Selznike)

Berfikiran Kritis: tidak menerima sesuatu perkara dengan bulat-bulat. Menimbang baik dan buruknya terlebih dahulu. Mempunyai sifat mengkritik.

“ bertindak tanpa berfikir itu mengundang malapetaka.”
(Lidah Pendeta)

“ikut hati mati, ikut rasa binasa,ikut nafsu lesu.“

Kepentingan bersifat kritis:

• Mengelakkan perasaan tidak puas hati
• Menimbang sesuatu perkara dengan mendalam
• Mengelakkan daripada timbul perpecahan



Berfikir:

Manusia sering berfikir. Namun 90% daripadanya hanya berfikir terus yakni tidak mendalami sesuatu perkara itu dengan sebenar-benarnya dan kebiasaannya manusia sebegini adalah pengikut. 10% manusia berfikir secara kritis ataupun menggunakan logik akal yakni berfikir dan mendalami sesuatu perkara sehingga mendapat pucuk pangkalnya dan fikirannya tidak hanya bersifat setempat dan sementara. Manusia seperti ini cenderung untuk memikirkan akan masa depan kehidupan sejagat. Manusia sebegini biasanya adalah pemimpin. Mereka menggunakan fikiran dengan sebaik-baiknya tanpa hanya berfikir kepada sesuatu perkara sahaja. Mereka juga tidak pernah meminggirkan segala hal samada kecil mahupun besar. Bagi manusia yang berfikiran kritis, segalanya haruslah didalami dan difahami sepenuhnya ataupun dalam erti kata lain haruslah melalui proses kritikan sebelum dapat diterima pakai. Sesungguhnya merekalah golongan yang menghargai akal dengan sebaik-baiknya.

Hadis Nabi ada menyebut:
Jikalau engkau berakal maka utamalah engkau, jika engkau bersopan maka budimanlah, jika engkau berharta maka ramailah saudara mara, dan jika engkau takwa, maka beragamalah engkau.

Haruslah diingati juga bahawa kemajuan akal dan fikiran tidak sama sekali bergantung pada taraf umur dan fizikal. Ini dapat dilihat dalam banyak ceritera-ceritera sejarah contohnya Hikayat Singapura Dilanggar Todak yang mana telah menonjolkan kebijaksanaan seorang kanak-kanak lelaki yang bernama Hang Nadim yang mana telah dapat mencari akal atau jalan bagi mengatasi idea Sultan yang telah mengorbankan nyawa ramai rakyatnya.

Senu Abdul Rahman dalam penulisannya pernah menyebut:
Sesuatu masyarakat yang tidak menghargai akal akan hancur dan orang yang tidak menggunakan akal tidak akan maju.
(Revoluso Minda m/s 164-165)

Oleh yang demikian setiap inci akal dan fikiran yang telah dianugerahkan Tuhan kepada kita haruslah diguna pakai dengan sebaik-baiknya tanpa hanya bergantung pada nasib sahaja. Ramai manusia hari ini yang mengatakan kebijaksanaan akal fikiran adalah anugerah Ilahi dari turun temurun. Dengan menyatakan hal yang demikian, dengan jelaslah bahawa kejahilan mereka telah terserlah dengan jayanya. Namun tidaklah boleh kita mengejek mereka ini, mungkin tekanan yang dihadapi daripada masyarakat sekeliling, menyebabkan mereka terpaksa mencari alasan untuk menutup kejahilan yang akhirnya menonjol kejahilan mereka sendiri. Dan sesungguhnya pandangan segolongan begini haruslah diubah, golongan sebegini haruslah mempunyai anjakan paradigma agar tidak kekal terkapai-kapai dalam arus dunia yang berlumba-lumba bagi menjadi yang terbaik dalam segala hal. Namun, Allah telah menyebut di dalam al-Quran bahawa Dia tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum itu melainkan mereka yang mengubah nasib mereka sendiri. Oleh yang demikian jelaslah bahawa anjakan paradigma yang saya maksudkan sebentar tadi bagi membentuk minda yang kritis haruslah dibentuk oleh individu itu sendiri dengan bantuan daripada alam sekeliling tentunya.


Disediakan oleh: Nurhafizu Adha untuk Pemimpin Muda

Puisi Untuk Wanita


Wanita
Engkau pengisi hatiku
Engkau penghuni jiwaku
Engkaulah juga kekuatan dan daya
Tatkala aku tersungkur dan lemah.

Wanita,
Bukan aku cari paras terindah
Bukan juga harta yang mewah
Mahupun keturunan berdarjah
Cukup sekadar penguat jiwa yang lemah

Nyatanya
Diri ini terpesona
Melihat sinaran cerah
Menerangi hati dan rasa
Seorang insan bernama lelaki
Dengan iman yang dikau miliki
Teranglah jiwa bersinarlah hati

Wanita,
Sungguhpun kekadang aku terbayang
Juga mimpikan akan kesempurnaan,
Kejelitaan umpama Zulaikha
Kelincahan umpama Aishah
Sungguh setia bagaikan Khadijah
Hatimu kental setabah Fatimah
Sungguh penyayang bagaikan Siti Hajar
Namun aku sedar.

Wanita,
Aku tahu akan diriku
Bukanlah semulia Muhammad
Apatah lagi sekacak Yusuf
Bukan juga sebijak Khidir
Ataupun juga setabah Ayub
Mahupun memiliki kesabaran Ismail
Namun,
Sedaya diri dan jiwa
Cuba aku contohi mereka
Di dalam sujud dan doa
Di dalam hidup dan lena

Wanita,
Walaupun kesempurnaan bukan milik kita
Namun,
Cukuplah bagiku
Sempurna bagiku
Andai engkau mencontohi semua yang mulia

Monday, July 6, 2009

Terima kasih wahai Tuhanku

Terima kasih wahai Tuhanku
Yang sentiasa melimpahkan rahmatNya
Membenarkan aku menghadapMu Tuhan
Yang Maha Pengasih yang Maha Penyayang

Untuk bercakap denganMu Tuhan
Mengizinkan kuminta padaMu
Memuja memuji sepenuh hatiku
Memohon munajat padaMu Ya Rabbi

Terima kasih wahai Tuhanku
Yang sentiasa melimpahkan rahmatNya
Membenarkan aku menghadapMu Tuhan
Yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang

Untuk bercakap denganMu Tuhan
Mengizinkan kuminta padaMu
Memuja memuji sepenuh hatiku
Memohon munajat padaMu Ya Rabbi

Tapi aku khuatir
Ketika menghadapMu
Tidak pula pandai beradab denganMu
Aku mula bimbang
Kalau aku derhaka
Dalam ketaatan
Bukan rahmat dariMu yang ku dapat
Tapi kukan dapat kemarahanMu
Ya Rabbal Alamin
Maafkanlah aku

Ya Rabbal Alamin
Maafkanlah aku

My Friends Wallpaper


My new friends


Ini teman-teman saya. Dari unit BM PJ KS. perkenalan yang tercipta baru sahaja berusia setahun jagung. kami masih dalam proses taaruf. namun, dalam proses ini bukanlah semudah yang diimpikan mahupun pernah dibayangkan. memahami manusia bukanlah semudah membaca buku panduan komputer mahupun alat eletronik yang lain. manusia merupakan makhluk yang paling kompleks penciptaannya. namun, semakin dalam kita memahami teman-teman serta kenalan yang hadir di sekeliling kita, semakin kita menghargai nikmat kehidupan yang sebenar.
Saya teringat kata-kata seorang ulama terkenal "Kamu akan menikmati hidup ini jika kamu punya teman yang soleh. Merekalah hartawan, dan bangsawan yang sebenar." Mengenali Rosa, Syafiq, Aidil (roommate saya), Adib, Nizam, Fuad, Shaifullah, Izzudin, Asni, dan Pok Loh membuatkan saya lebih mengerti akan hidup dan penghidupan. Sesungguhnya kehadiran mereka tatkala saya bersendirian membuatkan hati saya berbunga riang dan tawa. Namun, adakalanya hati saya terguris dengan beberapa sikap yang tidak menyenangkan hati. Namun, secepat istighfar meniti bibir, secepat itulah saya mengeri akan ketidaksempurnaan insan. Untuk mencari teman yang sempurna adalah suatu yang mustahil, dan tidak mungkin menjadi kenyataan.
Persahabatan merupakan sebuah wahana kehidupan yang membuatkan hidup kita berseri. Teman bicara, bersuka, dan bersedih itulah mereka. Maafkanlah seandainya ada wujud khilaf dan lupa. Dan, sebagai seorang sahabat, hargailah teman-teman anda sebagaimana anda ingin dihargai. Tidak salah memberi hadiah, ciuman, mahupun ucapan I LOVE YOU. Sesungguhnya mereka akan merasa lebih dihargai dan disayangi. Namun, biarlah setiap perlakuan dengan niat yang betul dan tidak menyeleweng. Binalah perhubungan yang dirahmati Allah, jadilah teman yang menyatakan sayang kerana Allah. Elakkan pergaduhan, namun, saling tegur-menegur tatkala adanya kesilapan. Berpeganglah pada iman, nescaya setiap perhubungan akan aman.
Kepada teman-teman BM PJ KS, dan setiap insan yang mengenali saya, saya doakan semoga dirahmati Allah dan hubungan kita akan terus berkekalan. Barakallahu Fikh.
Assalamualaikum...

Salam Perkenalan

Assalamualaikum semua. Semoga sebuah perkongsian kecil mampu kita ambil iktibarnya bagi mencipta suatu impak yang lebih besar

Blog Stats

SEKAYU

SEKAYU