There was an error in this gadget

Wednesday, April 28, 2010

Siapakah Diriku???

Entah apa yang hendak ana catat pada ruangan ini. Sejak dua menjak ini minda dan jiwa menjadi tidak keruan. Ada sahaja badai yang melanda. Menjadi pemimpin bukanlah senang, dan sememangnya sudah ana ketahui sedari mula. Teringat akan kata-kata cinta hati ana, katanya:

Jika ingin jadi pemimpin,
bersedialah untuk kecewa dan mengecewakan,
bersedialah untuk sedih dan menyedihkan,
bersedialah untuk sakit dan menyakitkan.

Kata-kata ini membuatkan ana sedar bahawa jalan-jalan perjuangan bukanlah semudah yang terbayang pada mimpi. Namun, saat-saat badai datang berlabuh pada pantai jiwa yang rapuh, datanglah dia; teman yang senantiasa membuatkan daku kuat, dan bertambah kuat. Katanya:

Bila engkau memandang segalanya dari Tuhanmu,
yang menciptakan segalanya,
yang menimpakan ujian,
yang menjadikan hatimu sakit,
yang membuatkan keinginan mu terhalang.
Pasti akan damailah hatimu.

Kerana,

Masakan Allah sengaja mentakdirkan segalanya untuk sesuatu yang sia-sia,
Bukan Allah tidak tahu deritanya hidupmu,
retaknya hati mu.

Tapi,

mungkin itulah yang Dia mahukan,
kerana Dia tahu,
hati sebeginilah yang selalunya lebih lunak dan,
mudah untuk diikat dan,
akrab denganNya.


Berdasarkan semangat itu, ana bertatih semula untuk belajar berlari. Kata ustaz, hidup ini bukan senang, namun kepahitan hanyalah berada di atas langit. Ana teruskan perjalanan saban hari. Kian hari berlalu, kian perlahan kayuhan ini ana tatihkan. Kemudian, sahabat ana seakan mengerti jiwa yang kian hancur dimamah kekecewaan. Kata sahabat:

Hari-hari sepanjang kehidupan,
tidak selamanya diiringi episod suka dan ketawa,
kerana syurga terlau mahal untuk orang yang hidup sambil lewa di dunia ini,
apatah lagi yang mencintai dunia.

Syurga itu hadiah buat mereka yang bersusah payah menunaikan amanah,
walaupun sukar dan perit perjuangan tetap perlu diteruskan,
biar rebah tersungkur,
biar luka berdarah,
kita harus teruskan juga,
kerana itu adalah tanggungjawab kita sebagai khalifah,
teruskan perjuangan!!!

Semoga Allag kurniakanmu kecekalan dan keikhlasan dalam menjalankan amanah ini,
Insya Allah.

Rupanya berundur dari berjuang lebih perit daripada bertahan.

Seperti yang ku alamai.
terasa kekosongan yang mendalam dalam hati meskipun terlalu lapang dalam fikiran.


Terima kasih mata hatiku kerana sentiasa bersama dalam perjuangan ini. Terima kasih kerana memahami kesibukanku, dan terima kasih untuk nasihat-nasihat yang menjadi penawar buat hati yang luka.

2 comments:

ieQa sWetLuv said...

InsyaAllah usaha yang baik akan berbuah kebaikan.. semoga Allah sentiasa merahmati perjuangan anda =)

NurHafiz said...

TQ ieqa. moga Allah sentiasa jadikan kita pemimpin yang diredhaiNya

Blog Stats

SEKAYU

SEKAYU