There was an error in this gadget

Saturday, November 14, 2009

Puisi Untuk Mata Hatiku



Ma,

tabahnya engkau melalui liku-liku ini,

tabahnya engkau meredahi gelora ini,

tabahnya engkau meredah ranjau duri ini

tabahnya engkau merenangi lautan duka ini,

walau kekadang kau tersadung dalam tangisan.

Ma,

tabahnya bukan seketika,

tabahnya bukan hangat yang sementara,

tabahnya bukan setanding fikiran,

tabahnya bukan sekadar mimpi,

tabahnya kekal dan setia,

walau kekadang digugat rasa

Ma,

tabahnya tidak akan kuyup dalam kebasahan,

tabahnya tidak akan kering dalam ketandusan,

tabahnya tidak akan hanyut dalam arus gelombang

tabahnya tidak akan tumbang dalam ribut dan taufan

kerana,

tabahnya berkudrat iman yang utuh,

tabahnya bertunjang sabar yang benar,

tabahnya berakarkan takwa kepadaNya.

Tuhan,

rahmatilah Ma,

kerana dugaanMu diterimanya redha,

kerana dugaanMu diterimanya dengan pasrah,

kerana dugaanMu diterimanya dengan zuhud,

kerana dugaanMu diterimanya dengan sabar.

Tuhan,

ampuni dosa Ma,

kerana dia amat berjasa kepada kami,

kerana dia amat setia dengan kami,

kerana dia amat memahami kami,

kerana dia amat menyayangi kami,

kerana dia amat menghargai kami,

kerana dia amat menyanjungi diriMU.


Puisi ini didedikasikan untuk Ma yang amat yang amat daku cintai dan kasihi. Pada Allah daku rafakkan rimbunan doa keampunan dan rahmat. Hanya untuk Ma

No comments:

Blog Stats

SEKAYU

SEKAYU