There was an error in this gadget

Tuesday, November 3, 2009

Warkah Cinta Untuk Allah

Salam ya uhibbu akhi. Semalam; 2 November 2009 jam 9 - 12.30 tgh/mlm diadakan suatu ceramah yang bertajuk Mencari Kemanisan Iman yang disampaikan oleh Taman Quran Hadiiqatul Consultant. Antara penceramahnya ialah Ustaz Mohamad Mizan Bin Mohd Nor.

Ceramah yang disampaikan sangat meruntun jiwa sehinggakan tidak saya menyedari air mata berderai membasahi pipi, sehinggalah sendu membatasi perlakuan jiwa. Kata-katanya yang mengingatkan tentang dosa, serta khilaf yanf pernah saya lakukan membuatkan hati terasa sungguh kerdil dalam meminta ampun pada Allah yang Maha Pengampun. Terasa diri sungguh hina di hadapan Allah kerana menagih nikmatnya sedangkan hidup penuh dengan perbuatan yang mengundang kemurkaannya.

Pada pertengahan ceramah tatkala hanya sendu yang mengisi ruang bicara, dan juga reruang Dewan Ungku Umar, al-fadhil ustaz meminta kami untuk menulis suatu warkah kepada Allah subhanahuataala. Inilah warkah yang saya utuskan kepada Allah ya rabbi.

Ya Allah,
ampunkan daku atas dosa-dosa yang telah daku lakukan.
Ya Allah,
Aku sayang sangat padaMu. Sayang sangat!
Aku sayang sangat padaMu,
tapi aku tak taat atau jadi yang terbaik.
Allah, ampunkan aku!

Ampunkan daku Ya Allah,
matikankanlah segala nafsuku yang sesat,
matikanlah segala perkara yang mampu menghalang aku ke syurga.
Allah!Allah! Allah!

Hanya Dikau tempat aku mohon ampun.
HanyaMu Ya Allah.
Allah ampunkan aku.
Kuatkan daku.
Jangan biarkan daku bertatih,
jangan jatuhkan daku dalam perjalanan ini. Kuatkan daku.
Kurniakan daku kasih sayang dan ketaatan padaMu.

Ya Allah,
rindunya aku padamu.
Rindu yang tidak mungkin dapat aku ungkap dengan kata,
aku rindu sangat-sangat.
Terimalah taubatku.
Jadikan daku kekasihMu!
Jadikan daku kekasihMu!

Allah.
Bantulah daku dalam mencari redhaMu.
Bantulah daku Ya Allah.
Jauhi daku dari maksiat.
Jangan biarkan daku bertatih dalam perjalanan panjang menuju agamaMu.
Jagailah daku.
Peliharalah daku.

Aku ini insan yang lemah.
Kau Maha Mengetahui akan kejahilan dan dosa-dosaku.
Disebalik iman dan taqwa yang senantiasa aku cari,
sebenarnya aku sentiasa melakukan dosa.

Terimalah daku sebagai kekasihMu.
Terimalah daku sebagai hambaMu.
Redhalah Dikau atas diriKu
sebagaimana yang didambakan dan yang selalu daku pohon.

bait-bait seterusnya merupakan bicaraan peribadi saya dengan Allah yang tidak dapat saya pamerkan disini. Semoga kita semua dapat mengambil iktibar dari apa yang saya pamerkan. Dan sungguh rugi insan-insan yang gagal menghadiri ceramah semalam.

No comments:

Blog Stats

SEKAYU

SEKAYU